Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Kode ICD 10 (H00 - H95)

Kode ICD 10, mesothelioma lawyers, car donate, mesothelioma attorneys, mesothelioma attorney, mesothelioma lawsuits, mesothelioma lawsuit, mesothelioma lawyer, mesothelioma law, mesothelioma litigation, malignant mesothelioma, mesothelioma settlement, mesothelioma, lawyer mesothelioma, mesothelioma  cancer, asbestos lawyer, asbestos attorney, ohio mesothelioma lawyer, texas mesothelioma attorneys, mesothelioma asbestos lawyers, maryland mesothelioma lawyers,  minnesotamesothelioma lawyers
Kode ICD 10 H00 - H95
H00.0 Hordeolum dan peradangan yang mendalam lainnya dari kelopak mata
H00.1 Chalazion
H01.0 Blepharitis
H01.1 Dermatosis menular kelopak mata
H01.8 Peradangan spesifik lain dari kelopak mata
H01.9 Radang kelopak mata , tidak spesifik
H02.0 Entropion dan trichiasis kelopak mata
H02.1 Ectropion kelopak mata
H02.2 Lagophthalmos
H02.3 Blepharochalasis
H02.4 Ptosis kelopak mata
H02.5 Gangguan lain yang mempengaruhi fungsi kelopak mata
H02.6 Xanthelasma kelopak mata
H02.7 Gangguan degeneratif lain dari daerah kelopak mata dan periokular
H02.8 Gangguan tertentu lainnya kelopak mata
H02.9 Gangguan kelopak mata , tidak spesifik
H03.0 Infestasi parasit kelopak mata pada penyakit diklasifikasikan di tempat lain
H03.1 Keterlibatan kelopak mata pada penyakit menular lainnya diklasifikasikan di tempat lain
H03.8 Keterlibatan kelopak mata pada penyakit lain yang diklasifikasikan di tempat lain
H04.0 Dacryoadenitis
H04.1 Gangguan lain dari kelenjar lakrimal
H04.2 Epifora
H04.3 Peradangan akut dan tidak spesifik ayat-ayat lakrimal
H04.4 Peradangan kronis ayat-ayat lakrimal
H04.5 Stenosis dan insufisiensi ayat-ayat lakrimal
H04.6 Perubahan lain dalam bagian lakrimal
H04.8 Gangguan lain dari sistem lakrimal
H04.9 Gangguan sistem lakrimal , tidak spesifik
H05.0 Peradangan akut dari orbit
H05.1 Gangguan inflamasi kronis dari orbit
H05.2 Kondisi Exophthalmic
H05.3 Kelainan bentuk orbit
H05.4 Enophthalmos
H05.5 Saldo ( old ) benda asing berikut menembus luka orbit
H05.8 Gangguan lain dari orbit
H05.9 Gangguan orbit , tidak spesifik
H06.0 Gangguan sistem lakrimal pada penyakit diklasifikasikan di tempat lain
H06.1 Infestasi parasit orbit pada penyakit diklasifikasikan di tempat lain
H06.2 Exophthalmos distiroid
H06.3 Gangguan lain dari orbit pada penyakit diklasifikasikan di tempat lain
H10.0 Konjungtivitis mukopurulen
H10.1 Konjungtivitis atopik akut
H10.2 Konjungtivitis akut lainnya
H10.3 Konjungtivitis akut , tidak spesifik
H10.4 Konjungtivitis kronis
H10.5 Blepharoconjunctivitis
H10.8 konjungtivitis lain
H10.9 Konjungtivitis , tidak spesifik
H11.0 Pterigium
H11.1 Degenerasi konjungtiva dan deposito
H11.2 Bekas luka konjungtiva
H11.3 Perdarahan konjungtiva
H11.4 Gangguan pembuluh darah lainnya konjungtiva dan kista
H11.8 Gangguan tertentu lainnya konjungtiva
H11.9 Gangguan konjungtiva , tidak spesifik
H13.0 Infeksi filaria konjungtiva
H13.1 Konjungtivitis pada penyakit infeksi dan parasit diklasifikasikan di tempat lain
H13.2 Konjungtivitis pada penyakit lain yang diklasifikasikan di tempat lain
H13.3 Pemfigoid okular
H13.8 Gangguan lain dari konjungtiva pada penyakit diklasifikasikan di tempat lain
H15.0 Scleritis
H15.1 Episkleritis
H15.8 Gangguan lain dari sclera
H15.9 Gangguan sclera , tidak spesifik
H16.0 Ulkus kornea
H16.1 Keratitis superfisial lain tanpa konjungtivitis
H16.2 Keratokonjungtivitis
H16.3 Interstitial keratitis dan mendalam
H16.4 Neovaskularisasi kornea
H16.8 Keratitis lain
H16.9 Keratitis , tidak spesifik
H17.0 Leukoma patuh
H17.1 Lain opacity kornea sentral
H17.8 Bekas luka kornea lain dan kekeruhan
H17.9 Parut kornea dan opacity , tidak spesifik
H18.0 Pigmentations kornea dan deposito
H18.1 Keratopathy bulosa
H18.2 Edema kornea lainnya
H18.3 Perubahan membran kornea
H18.4 Degenerasi kornea
H18.5 Distrofi kornea herediter
H18.6 Keratoconus
H18.7 Cacat kornea lainnya
H18.8 Gangguan tertentu lainnya kornea
H18.9 Gangguan kornea , tidak spesifik
H19.0 Scleritis dan episkleritis penyakit diklasifikasikan di tempat lain
H19.1 Keratitis Herpesviral dan keratoconjunctivitis
H19.2 Keratitis dan keratoconjunctivitis pada penyakit infeksi dan parasit lainnya yang diklasifikasikan di tempat lain
H19.3 Keratitis dan keratoconjunctivitis pada penyakit lain yang diklasifikasikan di tempat lain
H19.8 Gangguan lain sklera dan kornea penyakit diklasifikasikan di tempat lain
H20.0 Akut dan subakut iridocyclitis
H20.1 Iridocyclitis kronis
H20.2 Lens -induced iridocyclitis
H20.8 Iridocyclitis lain
H20.9 Iridocyclitis , tidak spesifik
H21.0 Hyphaema
H21.1 Gangguan pembuluh darah lainnya iris dan tubuh ciliary
H21.2 Degenerasi iris dan ciliary tubuh
H21.3 Kista dari iris , tubuh ciliary dan ruang anterior
H21.4 Gangguan lain dari membran pupil
H21.5 Adhesi dan gangguan dari iris dan tubuh ciliary lainnya
H21.8 Gangguan tertentu lainnya dari iris dan tubuh ciliary
H21.9 Gangguan iris dan ciliary tubuh , tidak spesifik
H22.0 Iridocyclitis dalam penyakit infeksi dan parasit diklasifikasikan di tempat lain
H22.1 Iridocyclitis pada penyakit lain yang diklasifikasikan di tempat lain
H22.8 Gangguan lain dari iris dan tubuh ciliary penyakit diklasifikasikan di tempat lain
H25.0 Pikun katarak baru jadi
H25.1 Katarak senilis nuklir
H25.2 Katarak senilis , jenis morgagnian
H25.8 Katarak senilis lainnya
H25.9 Katarak senilis , tidak spesifik
H26.0 Infantil , remaja dan presenile katarak
H26.1 katarak traumatik
H26.2 katarak rumit
H26.3 Akibat obat katarak
H26.4 Setelah – katarak
H26.8 Katarak tertentu lainnya
H26.9 Katarak , tidak spesifik
H27.0 Aphakia
H27.1 Dislokasi lensa
H27.8 Gangguan tertentu lainnya dari lensa
H27.9 Gangguan lensa , tidak spesifik
H28.0 Katarak diabetes
H28.1 Katarak pada endokrin lainnya , penyakit nutrisi dan metabolik
H28.2 Katarak pada penyakit lain yang diklasifikasikan di tempat lain
H28.8 Gangguan lain lensa pada penyakit diklasifikasikan di tempat lain
H30.0 Peradangan chorioretinal Focal
H30.1 Peradangan chorioretinal disebarluaskan
H30.2 Posterior cyclitis
H30.8 Radang chorioretinal lainnya
H30.9 Peradangan chorioretinal , tidak spesifik
H31.0 Bekas luka chorioretinal
H31.1 Degenerasi koroid
H31.2 Herediter koroid distrofi
H31.3 Perdarahan koroid dan pecah
H31.4 Detasemen choroidal
H31.8 Gangguan tertentu lainnya dari koroid
H31.9 Gangguan dari koroid , tidak spesifik
H32.0 Peradangan chorioretinal dalam penyakit infeksi dan parasit diklasifikasikan di tempat lain
H32.8 Gangguan chorioretinal lainnya pada penyakit diklasifikasikan di tempat lain
H33.0 Ablasi retina dengan istirahat retina
H33.1 Retinoschisis dan kista retina
H33.2 Ablasi retina serosa
H33.3 Istirahat retina tanpa detasemen
H33.4 Traction detasemen retina
H33.5 Ablasio retina lainnya
H34.0 Oklusi arteri retina Transient
H34.1 Oklusi arteri retina sentral
H34.2 Oklusi arteri retina lainnya
H34.8 Oklusi pembuluh darah retina lainnya
H34.9 Oklusi pembuluh darah retina , tidak spesifik
H35.0 Background retinopathy dan perubahan vaskular retina
H35.1 Retinopati prematuritas
H35.2 Retinopati proliferatif lainnya
H35.3 Degenerasi makula dan kutub posterior
H35.4 Degenerasi retina perifer
H35.5 Distrofi retina herediter
H35.6 Perdarahan retina
H35.7 Pemisahan lapisan retina
H35.8 Gangguan retina lainnya yang spesifik
H35.9 Gangguan retina, tidak spesifik
H36.0 Diabetic retinopathy
H36.8 Gangguan retina lainnya pada penyakit diklasifikasikan di tempat lain
H40.0 Glaukoma tersangka
H40.1 Primary open- angle glaucoma
H40.2 Primer sudut tertutup glaukoma
H40.3 Glaukoma sekunder terhadap trauma mata
H40.4 Glaukoma sekunder pada peradangan mata
H40.5 Glaukoma sekunder untuk gangguan mata lainnya
H40.6 Glaukoma sekunder terhadap obat
H40.8 Glaukoma lainnya
H40.9 Glaukoma , tidak spesifik
H42.0 Glaukoma pada endokrin , penyakit nutrisi dan metabolik
H42.8 Glaukoma pada penyakit lain yang diklasifikasikan di tempat lain
H43.0 Prolaps vitreous
H43.1 Perdarahan vitreous
H43.2 Deposito kristal dalam tubuh vitreous
H43.3 Kekeruhan vitreous lainnya
H43.8 Gangguan lain dari tubuh vitreous
H43.9 Gangguan tubuh vitreous , tidak spesifik
H44.0 Purulen endophthalmitis
H44.1 Endophthalmitis lainnya
H44.2 Miopia degeneratif
H44.3 Gangguan degeneratif lain dunia
H44.4 Hypotony mata
H44.5 Kondisi merosot dari dunia
H44.6 Saldo ( old ) benda asing intraokular , magnetik
H44.7 Saldo ( old ) benda asing intraokular , bukan magnetik
H44.8 Gangguan lain dari dunia
H44.9 Gangguan dari dunia , tidak spesifik
H45.0 Perdarahan vitreous pada penyakit diklasifikasikan di tempat lain
H45.1 Endophthalmitis penyakit diklasifikasikan di tempat lain
H45.8 Gangguan lain dari tubuh vitreous dan dunia pada penyakit diklasifikasikan di tempat lain
H46 neuritis optik
H47.0 Gangguan saraf optik, tidak diklasifikasikan di tempat lain
H47.1 Edema papil , tidak spesifik
H47.2 Atrofi optik
H47.3 Gangguan lain dari disk optik
H47.4 Gangguan kiasma optikus
H47.5 Gangguan jalur visual lainnya
H47.6 Gangguan korteks visual
H47.7 Gangguan jalur visual, tidak spesifik
H48.0 Atrofi optik pada penyakit diklasifikasikan di tempat lain
H48.1 Neuritis retrobulbar penyakit diklasifikasikan di tempat lain
H48.8 Gangguan lain dari saraf optik dan jalur visual dalam penyakit diklasifikasikan di tempat lain
H49.0 Ketiga [ oculomotor ] kelumpuhan saraf
H49.1 Keempat [ troklearis ] kelumpuhan saraf
H49.2 Keenam [ abducent ] kelumpuhan saraf
H49.3 Jumlah ( eksternal ) oftalmoplegia
H49.4 Oftalmoplegia eksternal progresif
H49.8 Strabismus paralitik lainnya
H49.9 Strabismus paralitik , tidak spesifik
H50.0 Konvergen strabismus bersamaan
H50.1 Berbeda strabismus bersamaan
H50.2 Strabismus vertikal
H50.3 Heterotropia intermittent
H50.4 Lain dan tidak spesifik heterotropia
H50.5 Heterophoria
H50.6 Strabismus mekanik
H50.8 Strabismus tertentu lainnya
H50.9 Strabismus , tidak spesifik
H51.0 Palsy konjugasi
H51.1 Insufisiensi konvergensi dan kelebihan
H51.2 ophthalmoplegia internuclear
H51.8 Gangguan tertentu lainnya dari gerakan teropong
H51.9 Gangguan gerakan teropong , tidak spesifik
H52.0 Hypermetropia
H52.1 Kerabunan
H52.2 Astigmatisme
H52.3 Anisometropia dan aniseikonia
H52.4 Presbiopia
H52.5 Gangguan akomodasi
H52.6 Gangguan lain bias
H52.7 Gangguan refraksi , tidak spesifik
H53.0 Amblyopia ex anopsia
H53.1 Gangguan visual subjektif
H53.2 Diplopia
H53.3 Gangguan lain dari penglihatan binokular
H53.4 Cacat visual lapangan
H53.5 Kekurangan visi Warna
H53.6 Buta ayam
H53.8 Gangguan visual lainnya
H53.9 Gangguan visual , tidak spesifik
H54.0 Kebutaan , kedua mata
H54.1 Kebutaan , satu mata , low vision mata lainnya
H54.2 Low vision , kedua mata
H54.3 Kehilangan penglihatan Wajar Tanpa Pengecualian , kedua mata
H54.4 Kebutaan , satu mata
H54.5 Low vision , satu mata
H54.6 Kehilangan penglihatan wajar tanpa pengecualian, satu mata
H54.7 Kehilangan penglihatan yang tidak spesifik
H55 Nistagmus dan gerakan mata yang tidak teratur lainnya
H57.0 Anomali fungsi pupil
H57.1 Sakit mata
H57.8 Gangguan tertentu lainnya dari mata dan adneksa
H57.9 Gangguan mata dan adneksa , tidak spesifik
H58.0 Anomali fungsi pupil pada penyakit diklasifikasikan di tempat lain
H58.1 Gangguan visual pada penyakit diklasifikasikan di tempat lain
H58.8 Gangguan tertentu lainnya dari mata dan adneksa penyakit diklasifikasikan di tempat lain
H59.0 Sindrom setelah operasi katarak vitreous
H59.8 Gangguan postprocedural lain dari mata dan adneksa
H59.9 Gangguan postprocedural mata dan adneksa , tidak spesifik
H60.0 Abses telinga eksternal
H60.1 Selulitis telinga eksternal
H60.2 Ganas otitis externa
H60.3 Lain otitis eksterna infektif
H60.4 Kolesteatoma telinga eksternal
H60.5 Otitis externa akut , noninfective
H60.8 Otitis eksterna lainnya
H60.9 Otitis eksterna , tidak spesifik
H61.0 Perichondritis telinga eksternal
H61.1 Gangguan Noninfective dari pinna
H61.2 Dampak cerumen
H61.3 Stenosis Acquired dari saluran telinga eksternal
H61.8 Gangguan tertentu lainnya dari telinga eksternal
H61.9 Gangguan telinga eksternal , tidak spesifik
H62.0 Otitis eksterna pada penyakit bakteri diklasifikasikan di tempat lain
H62.1 Otitis eksterna pada penyakit virus diklasifikasikan di tempat lain
H62.2 Otitis eksterna di mikosis
H62.3 Otitis eksterna pada penyakit infeksi dan parasit lainnya yang diklasifikasikan di tempat lain
H62.4 Otitis eksterna pada penyakit lain yang diklasifikasikan di tempat lain
H62.8 Gangguan lain dari telinga eksternal pada penyakit diklasifikasikan di tempat lain
H65.0 Akut otitis media serosa
H65.1 Lain otitis media non supuratif akut
H65.2 Kronis otitis media serosa
H65.3 Kronis otitis media mukoid
H65.4 Lain otitis media non supuratif kronis
H65.9 Otitis media non supuratif , tidak spesifik
H66.0 Akut otitis media supuratif
H66.1 Kronis otitis media supuratif tubotympanic
H66.2 Kronis otitis media supuratif atticoantral
H66.3 Otitis media supuratif lainnya kronis
H66.4 Otitis media supuratif , tidak spesifik
H66.9 Otitis media , tidak spesifik
H67.0 Otitis media pada penyakit bakteri diklasifikasikan di tempat lain
H67.1 Otitis media pada penyakit virus diklasifikasikan di tempat lain
H67.8 Otitis media pada penyakit lain yang diklasifikasikan di tempat lain
H68.0 Salpingitis Eustachio
H68.1 Obstruksi tabung Eustachio
H69.0 Tabung Eustachio Patulous
H69.8 Gangguan tertentu lainnya dari tabung Eustachian
H69.9 Gangguan tuba eustachius , tidak spesifik
H70.0 Mastoiditis akut
H70.1 Mastoiditis kronis
H70.2 Petrositis
H70.8 Kondisi mastoiditis dan terkait lainnya
H70.9 Mastoiditis , tidak spesifik
H71 Kolesteatoma dari telinga tengah
H72.0 Perforasi sentral membran timpani
H72.1 Perforasi membran timpani Attic
H72.2 Perforasi marginal lainnya dari membran timpani
H72.8 Perforasi membran timpani lain
H72.9 Perforasi membran timpani , tidak spesifik
H73.0 Myringitis akut
H73.1 Myringitis kronis
H73.8 Gangguan tertentu lainnya dari membran timpani
H73.9 Gangguan membran timpani , tidak spesifik
H74.0 Timpanosklerosis
H74.1 Penyakit telinga tengah Adhesive
H74.2 Diskontinuitas dan dislokasi ossicles telinga
H74.3 Kelainan didapat yang lain dari ossicles telinga
H74.4 Polip dari telinga tengah
H74.8 Gangguan tertentu lainnya dari telinga tengah dan mastoid
H74.9 Gangguan telinga tengah dan mastoid , tidak spesifik
H75.0 Mastoiditis pada penyakit infeksi dan parasit diklasifikasikan di tempat lain
H75.8 Gangguan tertentu lainnya dari telinga tengah dan mastoid pada penyakit diklasifikasikan di tempat lain
H80.0 Otosklerosis melibatkan jendela oval , nonobliterative
H80.1 Otosklerosis melibatkan jendela oval , obliteratif
H80.2 Otosclerosis koklea
H80.8 Otosclerosis lainnya
H80.9 Otosklerosis , tidak spesifik
H81.0 Penyakit Menieres
H81.1 Benign paroxysmal vertigo
H81.2 Vestibular neuronitis
H81.3 Vertigo perifer lainnya
H81.4 Vertigo sentral asal
H81.8 Gangguan lain fungsi vestibular
H81.9 Gangguan fungsi vestibular , tidak spesifik
H82 Sindrom pusing pada penyakit diklasifikasikan di tempat lain
H83.0 Labyrinthitis
H83.1 Fistula labirin
H83.2 Disfungsi labirin
H83.3 Efek kebisingan pada telinga bagian dalam
H83.8 Penyakit tertentu lainnya dari telinga bagian dalam
H83.9 Penyakit telinga bagian dalam , tidak spesifik
H90.0 Gangguan pendengaran konduktif , bilateral
H90.1 Gangguan pendengaran konduktif , unilateral dengan pendengaran terbatas pada sisi kontralateral
H90.2 Gangguan pendengaran konduktif , tidak spesifik
H90.3 Gangguan pendengaran sensorineural , bilateral
H90.4 Gangguan pendengaran sensorineural , unilateral dengan pendengaran terbatas pada sisi kontralateral
H90.5 Gangguan pendengaran sensorineural , tidak spesifik
H90.6 Campuran konduktif dan sensorineural hearing loss , bilateral
H90.7 Campuran gangguan pendengaran konduktif dan sensorineural , unilateral dengan pendengaran terbatas pada sisi kontralateral
H90.8 Campuran konduktif dan sensorineural hearing loss , tidak spesifik
H91.0 Gangguan pendengaran ototoxic
H91.1 Presbikusis
H91.2 Tiba-tiba kehilangan pendengaran idiopatik
H91.3 Sifat bisu tuli, tidak diklasifikasikan di tempat lain
H91.8 Lain gangguan pendengaran spesifik
H91.9 Gangguan pendengaran , tidak spesifik
H92.0 Otalgia
H92.1 Otore
H92.2 Otorrhagia
H93.0 Gangguan degeneratif dan pembuluh darah dari telinga
H93.1 Tinnitus
H93.2 Persepsi pendengaran abnormal lainnya
H93.3 Gangguan saraf akustik
H93.8 Gangguan tertentu lainnya dari telinga
H93.9 Gangguan telinga , tidak spesifik
H94.0 Neuritis akustik penyakit infeksi dan parasit diklasifikasikan di tempat lain
H94.8 Gangguan tertentu lainnya dari telinga pada penyakit diklasifikasikan di tempat lain
H95.0 Kolesteatoma berulang rongga postmastoidectomy
H95.1 Gangguan lain mastoidektomi berikut
H95.8 Gangguan postprocedural lain dari telinga dan mastoid proses
H95.9 Gangguan postprocedural telinga dan proses mastoid , tidak spesifik